Jumat, 29 November 2013

Mr. Scouts Indonesia

 
WHO IS HE?Sri Sultan Hamengkubuwono IX (Sompilan Ngasem, Yogyakarta, 12 April 1912-Washington, DC, USA, October 1, 1988) was a King of Yogyakarta Sultanate and Governor of Daerah Istimewa Yogyakarta. He is also the Vice President of Indonesia both from 1973-1978. He is also known as the father of Scouting in Indonesia, and has served as Chairman of the National Scout Movement Kwartir (1961-1974)  

Biografi

   Born in Yogyakarta with the name GRM Dorojatun on 12 April 1912, HamengkubuwonoIX was the son of Sri Sultan Hamengkubuwono VIII and Raden Ajeng Kustilah. Diumur 4 years Hamengkubuwono IX stayed was spun off from his family. He received HIS education in Yogyakarta, MULO in Semarang, and AMS in Bandung. In the 1930s he studied at Universiteit Leiden, Netherlands ("SultanHenkie"). Hamengkubuwono IX was crowned as Sultan of Yogyakarta on 18 March 1940 with the title "Sampeyan Dalem Ingkang Sinuwun Kanjeng Sultan HamengkubuwonoSenopati Ing Alogo Ngabdurrokhman Sayidin Panotogomo Kholifatulloh Ingkang Kaping Songo." He was the sultan against the Netherlands and encouraging the independence of Indonesia. In addition, she also encourages the Government of Indonesia gave special status to Yogyakarta with the predicate "Exceptional". Since 1946 he served as Minister several times in the Cabinet headed by President Sukarno. His official title in 1966 is is the Chief Minister in the field Ekuin.

In 1973 he was appointed as Vice President. At the end of his term in 1978, he refused to be re-elected as Vice President with health reasons. However, there are rumours that say that the real reason he resigned was because it is not like President Suharto's repressive as the Malari incident and drifting on CCN. Sunday night on October 1, 1988, he died at George Washington University Medical Center, the United States and was buried in the cemetery of the sultans at Imogiri.

The Chairman of the national Scout Movement Kwartir service 2003-2013


The professor was fond of Writing

  
Frof. Dr. Dr. Azrul Azwar, MPH.
 
Azrul Azwar Kak who was born in Kotacane (Aceh's landmark), 6 June 1945 first served as the leader of a unit of Work (Pinsaka) a program of National Level Husada (1998-2003). He also became a mainstay of the national since 1998. Although he has a background in medical education, but the world of Scouting is not a new world for him. The cause of his profession as a doctor, Kak Azrul also frequently interact with the wider community.

After receiving his m.d. from the University of Indonesia in 1972 and further specialist medical science at the same University, Kak Azrul flew to Honolulu, Hawaii to study and complete an MPH at the School of Public Health at the University of Hawaii in 1977. Just finished up there alone, because in 1991-1996 Kak Azrul studied again and earned a Doctor of medicine with Honors Judisium results.

In addition to continuing his world kedeokteran and scouting activities, apparently liking Kak Azrul hobby also wrote, experience as editor in Chief several times ", as in the Magazine public health Indonesia-Jakarta, the Office has been practiced since 1984 to the present. Chairman Of Indonesia's doctor Association (IDI), active as a sysop dilima recorded fifteen organizations, in addition to the scouting movement and IDI, Kak Azrul is a consultant to the World Health Association (WHO) and the Council Member on a Medical Association of ASEAN.


CHAIRMAN OF THE KWARNAS TIME TO TIME
















Sri Sultan Hamengkubuwono IX 
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir 
Service 1961-1974



Letjen. Sarbini
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir
Service 1974 – 1978



Letjen. Mashudi
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir
Service  1978 - 1993



Letjen. Himawan Sutanto
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir
Service  1993- 1998



Letjen. Rivai Harahap
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir
Service  1998 - 2003


Frof. Dr. dr. Azrul Azwar, MPH
The Chairman Of The National Scout Movement Kwartir
Service  2003 - 2013


Such information may be useful ... ... ... ... ....

Don't forget to look at the other articles also yhh ... ... ... ....

Senin, 25 November 2013

SANDI MORSE


    Sebelum ditemukan, Morse sudah banyak cara yang dilakukan untuk menyampaikan berita dengan cepat dari satu tempat ke tempat lain. Cara pertama dilakukan Homerus Ilias yang menggunakan asap api yang disusun menurut kodekode berita seperti yang dilakukan oleh suku Indian Amerika. Kemudian ditemukan alat telegram yang menggunakan katukan-ketukan suara yang diatur panjang dan pendek untuk mengirim berita. Juga diperhunakan isyarat cahaya.

    Pada tahun 1832 Samuel Finley Breese Morse merancang sebuah alat telegraf yang pertama. Dan pada tanggal 27 Mei 1844 terjadilah hubungan telegraf pertama kali di dunia antara kota Baltimore dengan Washington. Kode-kode Morse sangat sederhana berupa alfabet Morse yang mudah dimengerti dan dipelajari.





































Demikian Sedikit tentang sandi Morse silahkan lihat artikel tentang sandi2 berikutnya......


Jumat, 22 November 2013

History Of World Scouting

Greetings Scouts, On posting this time I will give a little information about the history of Scouting world ...

Happy reading ...

Beginning in 1908, Baden Powell wrote his experience Scouting exercises for event which he incubated. A collection of his writings is a book with the title "Scouting For Boys". This book quickly spread across the United Kingdom and other countries then Scouting organization that originally stood only for the male with the name Boys Scout.



In 1912 with the help of his sister, Agnes founded rganisasi Scouting for women with the name of the Girl Guides, which later was succeeded by his wife. 1916 standing idle age Scout groups with the name CUB (the Wolf) with the book The Jungle Book by Rudyard Kipling as guidelines for its activities. This book tells the story of Mowgli the jungle boy kept in the forest by the parent wolves. In 1918 he formed the Rover Scout for those who have 17 year old. In 1922 he published his book Rovering To Success (Wanders To Happier). This book describes a young man who should be pressing on the sampannya heading to the beach.



The 1920s held the first World Jamboree at Olympia Hall, London. He invited Scouts from 27 countries and in that moment Baden Powell was appointed as Mr. Wizard World (Chief Scout of The World).

  • In 1924 the Jamboree in Ermelunden, Copenhagen, Denmark
  • 1929 Jamboree III in Arrow Park, Birkenhead, United Kingdom
  • 1933 Jamboree IV in Godollo, Budapest, Hungary
  • 1937 Jamboree in Vogelenzang, V Blomendaal, Netherlands
  • 1947 Moisson Jamboree VI in France
  • Jamboree 1951 VII in Salz Kamergut, Austria
  • 1955 Jamboree VIII in sutton Park, Sutton Coldfild, United Kingdom
  • Jamboree in 1959 IX at Makiling, Philippines
  • 1963 X Jamboree in Marathon, Greece
  • Jamboree 1967 XI in Idaho, United States
  • In 1971 the Jamboree, Asagiri XII Japan
  • In 1975 the Jamboree XIII in Lillehammer, Norway
  • The 1979 Jamboree XIV in Neishaboor, Iran but cancelled
  • 1983 XV Jamboree in Kananaskis, Alberta, Canada
  • 1987 Jamboree at Cataract Scout Park XVI, Australia
  • 1991 South Korea's Jamboree XVII
  • 1995 Jamboree XVIII in the Netherlands
  • 1999 XIX Jamboree in Chile, South America
  • 2003 Jamboree XX in Thailand

In 1914 he wrote the instructions for the course of Trustees and the recently concluded in 1919. From his friend named W. de Bois Maclarren, he got a piece of land in Chingford which are then used as a place name with the Pembina educational Gilwell Park. Deewan International was formed in 1920 with 9 members and Bureau of secretary  in London, the United Kingdom and in 1958 the World Scouting Bureau was moved from London to Ottawa, Canada. On 1 May 1968 World Scouting Bureau moved to Geneva, Switzerland.



Since 1920 to 19 Global Scouting Bureau Chief held by Hebert ten consecutive Martin (United Kingdom). Colonel J.S. Nilson (United Kingdom), major General D.C. Spry (Canada) who in 1965 was replaced by R.T. Lund 1 May 1968 was replaced again by Dr. Laszio Nagy as Secretary General.



The World Bureau of Scouting the son has five district offices of Costa Rica, Egypt, the Philippines, Switzerland and Nigeria. While Scouting the World Bureau based in London with Daughter 5 area offices in Europe, Asia Pacific, Arab, African and Latin America.

Rabu, 20 November 2013

SEJARAH LAGU KEBANGSAAN INDONESIA










PP NO 44 TAHUN 1958

PENDAHULUAN
    Setiap bangsa di dunia ini memiliki lagu kebangsaannya. Lagu kebangsaan itu bukanlah sekedar merupakan lagu untuk keindahan belaka, tetapi merupakan ungkapan dan cetusan cita-cita nasional bangsa yang bersangkutan. Ia merupakan sublimasi api perjuangan bangsa dalam mencapai cita-cita nasional dan mempertahankan kemerdekaan dan kehormatan bangsa.
  1. Setiap bangsa gembira, bersemangat dan bangga apabila mendengar lagu kebangsaannya dinyatakan dan didengungkan dan mereka menghormatinya dengan khidmat.
  2. Suatu insiden antara dua bangsa akan terjadi apabila suatu bangsa mempermainkan atau menghina lagu kebangsaan bangsa lain. Penghinaan terhadap suatu lagu kebangsaan dirasakan sebagai penghinaan terhadap bangsa pemilik lagu kebangsaan itu. Dalam hubungan internasional antara bangsa-bangsa di dunia, maka setiap bangsa berkewajiban untuk menghormati bangsa lain.
  3. Lagu kebangsaan Indonesia Raya adalah milik bangsa Indonesia. “Indonesia Raya” merupakan ungkapan dan cetusan cita-cita nasional bangsa Indonesia. Ia merupakan sublimasi api perjuangan bangsa Indonesia dalam mencapai dan mempertahankan kemerdekaan dan Negara Indonesia. Ia merupakan pula pemersatu bangsa dan tekad bangsa Indonesia.
  4. “Indonesia Raya” yang berkumandang di seluruh pelosok tanah air Indonesia selama perang kemerdekaan di Indonesia, telah mengorbankan semangat dan keberanian rakyat dan pemuda Indonesia untuk bertempur sampai titik darah penghabisan dalam mempertahankan dan menegakkan kemerdekaan, meskipun mereka hanya menggunakan bambung runcing untuk melawan tentara colonial yang bersenjata modern. Oleh karena itu bagi bangsa Indonesia, lagu kebangsaan Indonesia Raya dan bendera kebangsaan Sang Merah Putih adalah kehormatan bangsa dan Negara Indonesia.
  5. Gerakan Pramuka mempunyai tugas untuk menjadikan setiap Pramuka Indonesia sebagai patriot bangsa yang sanggup dan berani mempertahankan serta mempunyai rasa hormat yang tinggi terhadap lagu kebangsaan Indonesia Raya. Oleh karena itu, kepada setiap Pramuka Indonesia harus ditanamkan dan ditumbuhkan rasa cinta dan rasa hormat terhadap lagu kebangsaan Indonesia Raya. Untuk itu, maka setiap Pramuka Indonesia harus mengetahui dan menghayati arti dan sejarah lagu kebangsaan Indonesia Raya dalam perjuangan bangsa Indonesia merebut, mempertahankan dan mengisi kemerdekaan. Setai Pramuka harus mampu menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya dengan benar dan baik serta memiliki rasa hormat terhadapnya.
  6. Tugas Pembina Pramuka antara lain adalah untuk membina setiap Pramuka menjadi patriot yang memiliki rasa hormat kepada dan kesanggupan berkorban demi abadinya Lgu Kebangsaan Indonesia Raya di bumi Indonesia.
  7. Untuk suksesnya tugas itu, maka setiap Pembina Pramuka pertama-tama harus menjadikan dirinya sebagai patriot yang memiliki rasa hormat kepada dan kesanggupan berkorban demi abadinya Lagu Kebangsaan Indonesia Raya di bumi Indonesia. Dia adalah contoh hidup bagi setiap pramuka.
  8. Uraian tentang Lagu Kebangsaan Indonesia Raya beserta sejarahnya ini hanya sekedar pegangan bagi para Pembina Pramuka dalam melaksanakan tugasnya. Namun demikian, setiap Pembina Pramuka berkewajiban untuk berusaha mencari bahan-bahan yang berkaitan dengan Lagu kebangsaan Indonesia Raya.
SEJARAH LAGU KEBANGSAAN INDONESIA RAYA
“Indonesia Raya” sebelum 17 Agustus 1945. 
  1. Lagu “Indonesia Raya” adalah gubahan komponis Muda Indonesia bernama Wage Rudolph Soepratman.
  2. Almarhum Wage Rudolph Soepratman adalah seorang guru dan juga pernah menjadi wartawan surat kabar “Kaoem Moeda” dan pengarang buku. Sejak kecil Soepratman gemar sekali bermain biola.
  3. Wage Rudolph Soepratman adalah putra seorang sersan Instruktur Mas Senen Sastrosoehardjo. Soepratman dilahirkan di Jatinegara pada tanggal 9 Maret 1903 dan meninggal dunia pada malam selasa tanggal 16 Agustus di Surabaya.
  4. Semangat nasional telah mengisi seluruh jiwa Soepratman pada waktu itu. Semangat yang berwujud kemauan ingin menciptakan Lagu Kebangsaan. Akhirnya ia dapat menciptakan Lagu Indonesia Raya.
  5. Lagu Indonesia Raya itu dipersembahkan oleh Soepratman kepada masyarakat di dalam konggers Pemuda Indonesia tanggal 28 Oktober 1928 di Gedung Indonesiche Club, Jln.Kramat 106 Jakarta. Lagu Indonesia Raya untuk pertama kali diperdengarkan dalam Konggres itu sesuai pula dengan semangat Persatuan Pemuda yang menyalanyala pada waktu itu, maka ketika Lagu Indonesia Raya diperkenalkan kepada peserta konggres, dengan serta merta lagu itu mendapat sambutan yang hangat sekali.
  6. Sejak tiu pada tiap-tiap pertemuan Pemuda Indonesia selalu dibuka dan ditutup dengan Lagu Indonesia Raya. Semua Organisasi Rakyat Indonesia, Partai Politik, Organisasi Pemuda, Wanita, Kepanduan (Kepramukaan), seluruh rakyat Indonesia yang sadar, mengakui lagu Indonesia Raya sebagai Lagu Kebangsaan.
  7. Pada jaman penjajahan, Lagu Indonesia Raya sering dilarang, dihalang-halangi oleh Pemerintahan Kolonial Belanda oleh suatu ketika Pemerintah Jepang di Indonesia. Pemerintah Belanda telah pula meminta agar kata-kata dalam lagu Indonesia Raya diubah. Akan tetapi berkat semangat perjuangan dan Peraturan Rakyat dan Pemuda Indonesia segala rintangan itu dpata dilenyapkan.
“Indonesia Raya” setelah 17 Agustus 1945.
  1. Setelah Proklamasi Kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945, Lagu Indonesia Raya ditetapkan sebagai Lagu Kebangsaan. Lagu Kebangsaan Indonesia Raya selama perang Kemerdekaan telah merupakan sublimasi pengorbanan perjuangan rakyat dan Pemuda Indonesia untuk mengusir penjajah dan mempertahankan serta menegakkan Kemerdekaan.
  2. Dalam Undang-Undang Dasar sementara Republik Indonesia tahun 1950 pasal 3 ayat 2 Lagu Indonesia Raya ditetapkan dengan resmi sebagai Lagu Kebangsaan Indonesia.
PENGGUNAAN LAGU KEBANGSAAN DALAM UPACARA.
( PP No. 20 Tahun 1990.pasal 21)
    Tata lagu Kebangsaan Indonesia Raya dalam Upacara Kenegaraan atau upacara resmi seperti diatur dalam Peraturan Pemerintah adalah sebagai berikut :
  1. Apabila diperdengarkan dengan musik, maka lagu Kebangsaan Indonesia Raya dibunyikan lengkap satu kali.
  2. Apabila dinyanyikan, maka dinyanyikan lengkap satu kali yaitu bait pertama dengan 2 kali ulangan.
  3. Pada saat lagu Kebangsaan Indonesia Raya diperdengarkan, seluruh peserta upacara mengambil sikap sempurna dan memberikan penghormatan menurut keadaan setempat.
  4. Pada waktu mengiringi pengibaran / penurunan bendera tidak dibenarkan menggunakan musik dari tape recorder atau piringan.
  5. Jika tidak ada korp musik/ genderang dan atau sangkakala, maka pengibaran bendera diiringi dengan nyanyian bersama lagu kebangsaan Indonesia Raya.
Semoga Bermanfaat bagi para pembaca yang budiman....

Selasa, 19 November 2013

SATUAN KARYA (SAKA) DALAM PRAMUKA

KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR : 032 TAHUN 1989
TENTANG
PETUNJUK PENYELENGGARAAN
SATUAN KARYA

Pengertian
  1. Satuan Karya Pramuka disingkat Saka, adalah wadah pendidikan kepramukaan guna menyalurkan minat, mengembangkan bakat, dan meningkatkan pengetahuan, kemampuan, keterampilan dan pengalaman para Pramuka dalam berbagai bidang kejuruan, serta meningkatkan motivasinya untuk melaksanaan kegiatan nyata dan produktif sehingga dapat memberi bekal bagi kehidupan dan penghidupannya, serta bekal pengabdiannya kepada masyarakat, bangsa dan negara, sesuai dengan aspirasi pemuda Indonesia dan tuntutan perkembangan pembangunan, dalam rangka peningkatan ketahanan nasional.
  2. Krida adalah satuan kecil yang merupakan bagian Satuan Karya Pramuka sebagai wadah kegiatan keterampilan tertentu, yang merupakan bagian kegiatan Saka.
  3. Pimpinan Saka adalah badan kelengkapan Kwartir, yang bertugas memberi bimbingan organisatoris dan teknis kepada Saka yang bersangkutan serta memberikan bantuan fasilitas dan kemudahan lainnya.
  4. Pamong Saka adalah anggota dewasa Gerakan Pramuka, yang bertanggung jawab atas pembinaan dan pengembangan Saka.
  5. Instruktur Saka adalah anggota Gerakan Pramuka atau seorang yang bukan anggota Gerakan Pramuka, yang karena kemampuan dan keahliannya menyumbang tenaga dan kemampuannya, untuk membantu Pamong Saka.
  6. Dewan Saka adalah badan yang dibentuk oleh Saka, beranggotakan Pramuka Penegak dan Pandega yang bertugas memimpin pelaksanaan kegiatan Saka sehari-hari.
  7. Musyawarah Saka adalah suatu forum atau tempat pertemuan para anggota Saka, guna membahas segala sesuatu yang berkaitan dengan Saka, yang diselenggarakan antara lain untuk memilih Dewan Saka.
  8. Pemuda yang dimaksud dalam petunjuk penyelenggaraan ini adalah para remaja dan pemuda, putra maupun putri yang berusia 11 s.d 25 tahun.
Tujuan    Tujuan pembentukan Saka ialah untuk memberikan wadah pendidikan bagi para Pramuka
Penegak dan Pandega serta Penggalang untuk :
  1. Mengembangkan bakat, minat, pengetahuan, kemampuan, keterampilan dan pengalaman dalam bidang kejuruan tertentu.
  2. Meningkatkan motivasi melaksanakan kegiatan nyata dan produktif.
  3. Memberi bekal kehidupan dan penghidupannya.
  4. Memberi bekal pengabdiannya pada masyarakat, bangsa dan negara guna menunjang pembangunan nasional.
Sehingga dapat meningkatkan mutu dan taraf kehidupan serta dinamika Gerakan Pramuka,
serta perannya dalam pembangunan nasional.

Sasaran
   Sasaran pembentukan Saka bagi Pramuka Penggalang dan Pramuka Penegak serta Pramuka Pandega adalah agar selama dan setelah mengalami pendidikan dalam Saka maka:
  1. Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan yang dapat mendukung kehidupan dan penghidupannya atau pengabdiannya kepada masyarakat, bangsa dan negara.
  2. Meningkatkan kemantapan mental dan fisiknya.
  3. Memiliki rasa tanggung jawab atas dirinya, masyarakat, bangsa dan negara, serta tanggung jawab kepada Tuhan Yang Maha Esa.
  4. Memiliki sikap dan cara berfikir yang lebih matang dalam menghadapi segala tantangan dalam hidupnya.
  5. Dapat menyelenggarakan kepemimpinan yang bertanggung jawab, berdaya guna dan
    tepat guna.
  6. Dapat menyelenggarakan berbagai kegiatan yang positif, berdaya guna dan tepat guna sesuai dengan minat dan bakatnya.
  7. Menjalankan secara nyata Tri Satya dan Dasa Darma.
Sifat 
  1. Saka bersifat terbuka bagi pemuda dan Pramuka Penggalang, Penegak dan Pandega, Baik putra maupun putri.
  2. Saka bersifat pendidikan luar sekolah sesuai dengan minat, kegemaran dan bakat para pemuda, termasuk Pramuka Penggalang, terutama Pramuka Penegak dan Pandega.
Fungsi
Saka berfungsi sebagai :
  1. Wadah pengenalan awal, pembinaan dan pengembangan pengetahuan dan keterampilan di bidang kejuruan tertentu.
  2. Sarana untuk pelaksanaan nyata dan produktif, serta bakti kepada masyarakat.
  3. Pelengkap pendidikan kepramukaan di Gugusdepan.
  4. Alat untuk mencapai tujuan Gerakan Pramuka.
Organisasi 
  1. Saka dibentuk di tiap Ranting/ Cabang atas kehendak, minat dan keagamaan yang sama dari anggota Gerakan Pramuka yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi di wilayahnya.
  2. Saka dibentuk oleh dan berada di bawah wewenang, pengendalian dan pembinaan Kwartir Ranting, apabila Kwartir Ranting belum mampu membentuk Saka, maka pembentukan Saka dilaksanakan oleh Kwartir Cabang.
  3. Saka beranggotakan sedikitnya 10 (sepuluh) orang dan sebanyak-banyaknya 40 (empat puluh) orang dalan satu bidang Saka tertentu, serta sedikitnya terdiri 2 (dua) Krida yang masing-masing beranggotakan 5 (lima) hingga 10 (sepuluh) orang. Pengembangan jumlah anggota dan Krida disesuaikan dengan kebutuhan.
  4. Saka dalam bidang tertentu yang beranggotakan lebih dari 40 (empat puluh) orang dibagi ke dalam beberapa Saka yang sama bidangnya sesuai dengan ketentuan pada butir 8. c. di atas.
  5. Anggota putera dan puteri dihimpun dalam satuan yang terpisah, Saka puteri dibina oleh Pamong puteri.
  6. Anggota Krida memilih Pemimpin Krida masing-masing dan pemimpin Krida menunjuk seorang Wakil Pemimpin Krida.
  7. Anggota Saka memilih Dewan Saka yang diambil dari beberapa anggota Saka, Pemimpin Krida dan Wakil Pemimpin Krida.
Nama 
  1. Saka diberi nama pahlawan bangsa, tokoh wayang, atau nama lain yang dapat memberi motivasi kepada anggotanya, sesuai dengan jenis Saka yang bersangkutan. Contoh : Satuan Karya Pramuka Dirgantara Adisucipto disingkat Saka Dirgantara Adisucipto.
  2. Krida sebagai bagian dari Saka diberi nama menurut kegiatan anggota krida tersebut.
  3. Bila dalam satu Saka terdapat beberapa krida yang sama, maka nama Krida tersebut dapat diberi nomor urut.
  4. Contoh : Krida Perternakan I, Krida Peternakan II, dan seterusnya.
  5. Nama-nama Krida diatur dalam petunjuk penyelenggaraan dan petunjuk pelaksanaan masing-masing Saka.
TANDA PENGENAL DAN TANDA KECAKAPAN KHUSUS
  1. Tanda anggota Gerakan Pramuka berlaku juga sebagai Tanda Anggota Saka.
  2. Tanda Saka adalah tanda pengenal masing-masing Saka; berbentuk segi lima sama sisi, dengan ukuran tiap sisi 5 cm, bergambar sesuai dengan jenis Sakanya. Tanda Saka ditempatkan pada lengan baju sebelah kiri.
  3. Tanda Krida adalah tanda pengenal satuan terkecil dalam saka yang mendalami keterampila tertentu. Bentuk Tanda krida diatur dalam petunjuk pelaksanaan masingmasing Saka, dengan ketentuan panjang maksimum sisi mendatar dan sisi tegak masing-masing 4 cm. Tanda Krida ditempatkan pada lengan baju sebelah kiri dibawah Tanda Saka
  4. Pakaian Seragam anggota Gerakan Pramuka berlaku juga sebagai Pakaian Seragam anggota Saka.
Tanda Kecakapan Khusus 
  1. Pimpinan Saka dapat mengusulkan pengadaan Syarat dan Tanda Kecakapan Khusus kepada Kwartir Nasional dengan memperhatikan prosedur dan ketentuan yang berlaku dalam Gerakan Pramuka.
  2. Pemberian TKK dan rekomendasikan TKK :
a). Pimpinan Saka/ Pamong Saka dapat memberikan Tanda Kecakapan khusus kepada anggota Saka setelah bersangkutan dinyatakan lulus dalam ujian tentang Syarat Kecakapan Khusus oleh Instruktur Saka tersebut. 
b). Pimpinan Saka dapat memberikan rekomendasi pemakaian suatu TKK kepada Pramuka di luar Sakanya setelah yang bersangkutan dinyatakan lulus oleh Instruktur Saka tersebut.

 SAKA DIRGANTARA
  • Saka Dirgantara adalah wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang kedirgantaraan guna menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembangunan nasional. Satuan Karya ini membidangi bidang kedirgantaraan, umumnya saka ini hanya berada di wilayah yang memiliki potensi kedirgantaraan, dengan kata lain memiliki landasan udara.
  • Pelatihan Saka Dirgantara umumnya memperbantukan para profesional di bidang kedirgantaraan, TNI AU, pihak perusahaan penerbangan dan klub aeromodelling. Pelatihan biasanya diadakan di sebuah Pangkalan Udara tertentu.
Krida-krida dalam Saka Dirgantara. 
  • Krida Olahraga Dirgantara
  • Krida Pengetahuan Dirgantara
  • Krida Jasa Kedirgantaraan
Kecakapan Khusus Kelompok Kedirgantaraan
  • Krida Olah Raga Dirgantara
    • Terbang Bermotor
    • Terbang Layang
    • Aeromodelling
    • Terjun Payung
    • Layang Gantung

  • Krida Pengetahuan Dirgantara
  • Aerodinamika
  • Pengaturan Lalu Lintas Udara (PLLU) 
  • Meteorologi 
  • Fasilitas Penerbangan 
  • Navigasi Udara

  • Krida Jasa Dirgantara
  • Teknik Mesin Pesawat 
  • Komunikasi 
  • Aerial Search And rescue 
  • Struktur Pesawat

SAKA BHAYANGKARA
  • Saka Bhayangkara adalah wadah kegiatan kebhayangkaraan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis dalam bidang keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas), guna menumbuhkan kesadaran berperan serta dalam pembangunan nasional. Satuan Karya ini membidangi bidang kebhayangkaraan.
  • Saka Bhayangkara ialah Satuan Karya terbesar dan paling berkembang di Indonesia. Saka Bhayangkara dapat dibentuk di hampir seluruh wilayah Kwartir di Indonesia, tidak terbatas pada suatu sumber daya atau kondisi alam. Dalam pelatihan Saka Bhayangkara, umumnya Gerakan Pramuka bekerjasama dengan pihak Kepolisian Republik Indonesia dan kadang-kadang memperbantukan pihak Dinas Pemadam Kebakaran. Biasanya Saka Bhayangkara berada di bawah pembinaan Kepolisian Republik Indonesia.
Krida-krida dalam Saka Bhayangkara
  1. Krida Ketertiban Masyarakat (Tibmas)
  2. Krida Lalu Lintas (Lantas)
  3. Krida Pencegahan dan Penaggulangan Bencana (PPB)
  • Subkrida Pasukan Berkuda (Paskud) 
  • Subkrida Pasukan Anjing Pelacak (Paskan)
  • Subkrida Pemadam Kebakaran (Damkar)
  • Subkrida Search And Rescue (SAR)
Kecakapan Khusus Kelompok Kebhayangkaraan
  • Krida Pengenalan Tempat Kejadian Perkara (PTKP)
  • Pengetahuan tempat kejadian perkara 
  • Pengetahuan sidik jariPengetahuan tulisan tangan dan tanda tangan 
  • Pengetahuan bahaya narkoba
    Pada saat ini Krida saka bhayangkara yang memiliki sub krida PASKUD hanya di wilayah Jakarta Timur, Tepatnya Ranting Pasar Rebo, Ciracas, dan Cipayung. terlahir beberapa aswasada didalamnya, diantaranya : Riyan Pauzan(Ciracas), Dedi Wahyudi(Pasar Rebo), dan Junaedi (Cipayung).


SAKA BAHARI

  • Satuan Karya Bahari adalah wadah bagi Pramuka yang menyelenggarakan kegiatan-kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa cinta dan menumbuhkan sikap hidup yang berorentasi kebaharian termasuk laut dan perairan dalam. Satuan Karya ini membidangi bidang Kelautan.
  • Pembinaan Saka Bahari bekerjasama dengan pihak TNI AL, Profesional di bidang Olahraga Air, Departemen Pariwisata dan Departemen Kelautan. Umumnya Saka Bahari hanya berada di wilayah yang memiliki potensi di bidang Bahari.
Krida-krida dalam Saka Bahari
  • Krida Sumberdaya Bahari
  • Krida Jasa Bahari
  • Krida Wisata Bahari
  • Krida Reksa Bahari
 SAKA BAKTI HUSADA
  • Saka Bakti Husada adalah wadah pengembangan pengetahuan, pembinaan keterampilan, penambahan pengalaman dan pemberian kesempatan untuk membaktikan dirinya kepada masyarakat dalam bidang kesehatan.
  • Saka Bakti Husada diresmikan pada tanggal 17 Juli 1985, dengan dilantiknya Pimpinan Saka Bakti Husada Tingkat Nasional oleh Kwartir Nasional Gerakan Pramuka yang kemudian dicanangkan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia pada tanggal 12 November 1985 sebagai Hari Kesehatan Nasional di Magelang. Sebagai dasar dari pelaksanaan kegiatan Saka Bakti Husada, maka diterbitkannya petunjuk penyelenggaraan nomor 053 tahun 1985.
  • Saka Bakti Husada bertujuan untuk mewujudkan kader pembangunan di bidang kesehatan, yang dapat membantu melembagakan norma hidup sehat bagi semua anggota Gerakan Pramuka dan masyarakat di lingkunganya. Kegiatan kesakaan dilaksanakan di gugusdepan dan satuan karya Pramuka disesuaikan dengan usia dan kemampuan jasmani dan rohani peserta didik. Kegiatan pendidikan tersebut dilaksanakan sedapat-dapatnya dengan praktek berupa kegiatan nyata yang memberi kesempatan peserta didik untuk menerapkan sendiri pengetahuan dan kecakapannya dengan menggunakan perlengkapan yang sesuai dengan keperluannya.
Krida-krida dalam Saka Bakti Husada 
  1. Krida Bina Lingkungan Sehat
    • Penyehatan Perumahan
    • Penyehatan Makanan dan Minuman
    • Pengamanan Pestisida 
    • Pengawasan Kualitas Air
    • Penyehatan Air
  2. Krida Bina Keluarga Sehat
  • Kesehatan Ibu 
  • Kesehatan Anak 
  • Kesehatan Remaja 
  • Kesehatan Usia Lanjut 
  • Kesehatan Gigi dan Mulut 
  • Kesehatan Jiwa
    3. Krida Penanggulangan Penyakit
  • Penanggulangan Penyakit Malaria 
  • Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah 
  • Penanggulangan Penyakit Anjing Gila 
  • Penanggulangan Penyakit Diare 
  • Penanggulangan Penyakit TB Paru 
  • Penanggulangan Penyakit Kecacingan 
  • Imunisasi
  • Gawat Darurat 
  • HIV / AIDS
   4. Krida Bina Gizi
  • Perencanaan Menu 
  • Dapur Umum Makanan/Darurat 
  • UPGK dalam Pos Pelayanan Terpadu
  • Penyuluh Gizi
  • Mengenal Keadaan Gizi
   5. Krida Bina Obat 
  • Pemahaman Obat 
  • Taman Obat Keluarga 
  • Pencegahan dan Penanggulangan Penyalahgunaan Zat Adiktif 
  • Bahan Berbahaya bagi Kesehatan
  • Pembinaan Kosmetik
   6. Krida Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
  • Bina PHBS di Rumah 
  • Bina PHBS di Sekolah 
  • Bina PHBS di Tempat umum 
  • Bina PHBS di Instansi Pemerintah 
  • Bina PHBS di Tempat kerja
SAKA KELUARGA BERENCANA
   Saka Keluarga Berencana (Kencana) adalah wadah kegiatan dan pendidikan untuk meningkatkan pengetahuan keterampilan praktis dan bakti masyarakat, dalam bidang Keluarga Berencana, Keluarga Sejahtera dan Pengembangan Kependudukan. Pembinaan Saka Kencana berada di bawah Gerakan Pramuka yang bekerjasama dengan Badan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN).
Krida-krida Saka Keluarga Berencana 
  • Krida Bina Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi (KB dan KR)
  • Krida Bina Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga (KS dan PK)\
  • Krida Advokasi dan Komunikasi Informasi Edukasi (Advokasi dan KIE)
  • Krida Bina Peran Serta Masyarakat (PSM).
SAKA TARUNA BUMI
   Saka Taruna Bumi adalah wadah bagi para Pramuka untuk meningkatkan dan mengembangkan kepemimpinan, pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan para anggotanya, sehingga mereka dapat melaksanakan kegiatan nyata dan produktif serta bermanfaat dalam mendukung kegiatan pembangunan pertanian. Pembinaan Saka Taruna Bumi dilakukan oleh Gerakan Pramuka bekerja sama dengan Departemen Pertanian, LIPI, dan Lembaga Holtikultura.

Krida-krida dalam Saka Taruna Bumi
  • Krida Pertanian dan Tanaman Pangan
  • Krida Pertanian Tanaman Perkebunan
  • Krida Perikanan
  • Krida Peternakan
  • Krida Pertanian Tanaman Holtikultura.

SAKA WANABAKTI
   Saka Wanabakti adalah wadah bagi Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega untuk melaksanakan kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa tanggungjawab terhadap pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup. Pembinaan Saka Wanabhakti bekerjasama dengan Departemen Kehutanan, Perhutani dan LSM Lingkungan Hidup/Lembaga Profesional terkait.

Krida-krida dalam Saka Wanabakti
  • Krida Tata Wana
  • Krida Reksa Wana
  • Krida Bina Wana
  • Krida Guna Wana.
SAKA WIRA KARTIKA
   Saka Wira Kartika baru berupa saka rintisan yang mulai dilaksanakan pada akhir tahun 2007. Pembentukannya berdasarkan Peraturan Bersama Kepala Staf Angkatan Darat dengan Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka nomor 182/X/2007 dan 199 tahun 2007 tanggal 28 Oktober 2007 tentang
kerjasama dalam usaha pembina dan pengembangan pendidikan bela negara dan kepramukaan.

Krida-krida dalam Saka Wira Kartika, sebagai berikut.
  • Krida Survival
  • Krida Pionering (Perintis)
  • Krida Mountainering
  • Krida Navigasi Darat
  • Krida penanggulangan bencana alam


Demikianlah sedikit informasi tentang Satuan karya... semoga bermanfaat bagi pembaca yang budiman...

Senin, 18 November 2013

Lambang Negara

LAMBANG NEGARA REPUBLIK INDONESIA

    Setiap Negara mempunyai Lambang Negara menggambarkan kedaulatan, kepribadian dan kemegahan Negara itu. Dalam tahun 1950 Pemerintah Republik Indonesia membentuk suatu panitia khusus untuk menciptakan suatu Lambang Negara.
    Panitia tersebut berhasil menciptakan Lambang Negara Republik Indonesia yang berbentuk Garuda Pancasila. Lambang Negara Garuda Pancasila itu disahkan dengan peraturan Pemerintah No. 66 tahun 1951.


  1. Penggunaan Lambang Negara ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah No. 43 tahun 1958 tentang Penggunaan Lambang Negara.
    (1) Lambang Negara dapat digunakan sebagai Lencana oleh warganegara Indonesia yang berada di luar negri. 
    (2) Jika Lambang Negara digunakan sebagai Lencana, maka Lambang itu harus dipasang pada dada sebelah kiri diatas
  2. Pasal 12, Peraturan Pemerintah no.43 tahun 1958 berbunyi : 
    (1) Dengan tidak mengurangi ketentuan-ketentuan dalam Peraturan Pemerintah tentang panji dan bendera jabatan, maka dilarang menggunakan Lambang Negara bertentangan denga Peraturan Pemerintah ini. 
    (2) Pada Lambang Negara dilarang menaruh huruf, kalimat, angka, gambar, atau tandatanda lainnya. 
    (3) Dilarang menggunakan Lambang Negara sebagai perhiasan, cap dagang, reklame perdagangan atau propaganda politik dengan cara apapun juga
  3. Pasal 13, Peraturan Pemerintah No.43 tahun 1958 berbunyi Lambang untuk perorangan, perkumpulan, organisasi politik atau perusahaan tidak boleh sama atau pada pokoknya menyerupai Lambang Negara.
Arti Lambang Negara Garuda Pancasila:
  1. Garuda adalah nama seekor burung seperti burung elang raksasa yang sangat kuat, gagah dan perkasa. Melambangkankekuasaan dan kekuatan.
  2. Bulu-bulu pada burung garuda mempunyai jumlah tertentu yang memilki makna yaitu : bulu sayap (17), bulu ekor (8), bulu kecil dibawah perisai (19), bulu pada leher (45). Artinya sebagai tanggal Proklamasi kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945.
  3. Perisai berbentuk jantung yang tergantung dengan rantai emas adalah lambang perlindungan.
  4. garis liintang di tengah melukiskan garis katulistiwa, bahwa negara Indonesia dilewati garis Katulistiwa di kota Pontianak.
  5. lima ruang dalam perisai melambangkan dasar negara yaitu Pancasila.
  6. Gambar bintang melambangkan sila pertama, Rantai melambangkan sila Kedua, Pohon Beringin melambangkan sila Ketiga, Kepala Banteng melambangkan sila Keempat, Padi dan Kapas melambangkan sila Kelima.
PANCASILA
(Inpres No. 13 Tahun 1968)
 
 A. Latar Belakang
  • Arti Etimologis Panca = 5 Sila = Pedoman Perilaku.Pancasila adalah 5 falsafah sebagai pedoman perilaku dalam kehidupan sehari – hari.
  • Sebagai Istilah Pancasila lahir pada tangggal 1 Juni 1945 yang dicetuskan oleh Ir. Sukarno
  • Sebagai “pandangan hidup” Pancasila sudah ada pada zaman nenek moyang kita. Terbukti dalam “Kitab Sutasoma” karya Mpu Tantular pada masa Kerajaan Majapahit terdapat istilah “Bhineka Tunggal Ika” yang artinya berbeda beda tapi tetap satu jua.
  • Rumusan sila sila dalam Pancasila merupakan buah pikir dari para The Founding Father Republik Indonesia seperti Ir. Soekarno, Mr. Moeh. Yamin, Prof. Dr. Soepomo. Rumusan yang sah dan benar adalah seperti yang tercantum dalam pembukaan UUD1945 yaitu
  1. Ketuhanan Yang Maha Esa
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Rumusan tersebut merupakan satu kesatuan yang bulat dan utuh. Sehingga tidak boleh dibolak balik 
  • Kedudukan Pancasila Bagi bangsa Indonesia
  1. Pandangan hidup Bangsa Indonesia Merupakan kristalisasi dari nilai nilai suatu bangsa yang diyakini kebenarannya dan menimbulkan tekad bangsa itu untuk memepertahankannya.
  2. Kepribadian Bangsa Indonesia Pancasila merupakan corak yang khas bagi bangsa Indonesia yang tidak dimiliki oleh bangsa lain
  3. Dasar Negara Republik Indonesia Pancasila merupakan dasar negara Bangsa Indonesia
  4. Idiologi Terbuka Pancasila merupakan penyaring bagi nilai nilai negatif yang masuk ke dalam budaya Bangsa Indonesia
  5. Perjanjian Luhur Bangsa Indonesia Pancasila sudah disetujui oleh wakil wakil rakyat Indonesia menjelang dan sesudah proklamasi Indonesia yang dijunjung tinggi Bangsa Indonesia
  6. Sumber dari segala sumber hukum Segala hukum dan peraturan perundang-undangan yang ada di Indonesia harus bersumber dari Pancasila dan tidak boleh bertentangan dg Pancasila
  7. Tujuan yang hendak dicapai Pancasila merupakan tujuan hendak dicapai Bangsa Indonesia yaitu mewujudkan masyarakat Adil dan Makmur, adil dan merata, materiil dan spirituil, lahir dan batin, dalam wadah NKRI berdasr pada Pancasila dan UUD 1945.
B. Sila-Sila Dalam Pancasila
  1. Ketuhanan Yang Maha Esa : Bangsa Indonesia percaya dan takwa kepada satusatunya tuhan pencipta alam semesta yaitu Tuhan Yang Maha Esa.
  2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab : Manusia tidak boleh sewenang-wenang dan harus senantiasa adil dalam segala hal sesuai dengan norma yang berlaku.
  3. Persatuan Indonesia : Bangsa Indonesia selalu bersatu dan tidak dapat dipecah belah meskipun terbentang dari Sabang sampai Merauke.
  4. Kerakyatan Yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan : Musyawarah Bangsa Indonesia dalam menyatukan tujuan cita-cita Nasional yang dilakukan secara berkala dimana melalui wakil-wakil rakyat yang duduk di MPR, DPR, DPD dimana kehendak rakyatlah yang disampaikan.
  5. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia : suatu keadilan untuk merasakan dan menikmati hasil pembangunan secara merata, menuju kehidupan bangsa yang

    bahagia, sejahtera berdasar Pancasila dan UUD 1945.
pramukade.blogspot.com

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA GERAKAN PRAMUKA

KEPPRES RI NO 24 TAHUN 2009 dan SK KWARNAS NO 86 TAHUN 2005

PENDAHULUAN 
  1. AD dan ART adalah landasan hukum semua gerak kegiatan GP yang harus ditaati semua anggota.
  2. AD GP berisi penjelasan awal dan hal-hal tang bersangkutan dengan apa dan bagiman GP itu. Bersifat umum dan pokok.
  3. AD GP dibuat dan di syahkan oleh Musyawarah Nasional GP sebagai pemegang kekuasaan tertinggi GP dan ditetapkan dengan KEPPRES RI.
  4. AD/ART GP serta petunjuk-petunjuk penyelenggaraan itu harus ditaati, dihayati oleh setiap anggota GP.
  5. AD/ART dapat diubah oleh Munas GP sesuai keperluan, situasi dan kondisi bangsa Indonesia saat itu.
MAKSUD DAN TUJUAN 
  • Maksud adanya AD/ART serta petunjuk penyelenggaraan adalah sebagai pegangan dan landasan gerak setiap kegiatan anggota GP,satuan dan kwartir.
  • Tujuan adanya AD/ART serta petunjuk penyelenggaraan adalah untuk mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan kehidupan GP
POKOK-POKOK KEPPRES RI NO 238 TAHUN 1961: 
  1. Penyelenggaraan kegiatan pendidikan kepanduan bagi anak-anak dan pemuda Indonesia ditugaskan kepada Gerakan Pramuka.
  2. Di wilayah RI, GP dan Anggaran Dasarnya adalah satu-satunya badan yang diperbolehkan menyelenggarakan pendidikan kepanduan.
  3. Badan-badan lain yang sama atau menyerupai GP dilarang adanya.
  4. Surat keputusan ini berlaku mulai tanggal 20 Mei 1961.
SISTEMATIKA AD /ART GERAKAN PRAMUKA 
  1. Anggran Dasar menurut Keppres RI no 24 tahun 2009 terdiri dari :
    a. Pembukaan 
    b. 12 BAB 
    c. 39 Pasal
  2. Anggaran Rumah Tangga menurut SK Kwarnas no 86 tahun 2005 terdiri dari:
    a. 15 BAB
    b. 122 Pasal